Secuil kisah dari Ketoprak PAS ITB >> Ibnu Sina

Saya oprek-oprek fesbuk sendiri dan nemu tulisan ini yang saya tulis tahun 2012. Jamannya masih Mahasiswa Baru di UPI.. Ternyata tulisan saya rada Alay. Mohon dimaklumi ._.


dari KETOPRAK PAS ITB, saya pertama kali mengikuti kegiatan diluar kampus.

pertama kali Menjadi WA (wali adik)

walau awalnya saya rasa saya tidak bisa nyambung dengan adik-adik tingkat SD ini, tapi semua bisa berubah seiring berjalan waktu.

pertama kali nya mengasuh 12 adik laki-laki

dari yang pasif sampai yang hiperaktif and they’re so unique!!

pertama kali SANLAT di bandung

petama kali main angklung!!

i was so excited to play this antique instrument!!

😀

main angklung di rumah seni barli, nyanyiin banyak lagu, dari ibu kartini, my heart will go on nya celine dion, sampai lagu pop nya band vierra yang  kesepian!!

 

 

huwaaaa!! i miss these moments too much >.

 

ingin lagi mengulang saat-saat itu, saat bercanda tiap malam bersama adik-adik Ibnu sina. kelompok binaan kami. kelompok kami termasuk kelompok yang seenaknya aja. hehe…maksudnya, suka ga ngikutin keberlangsungan acara. pada dieemm aja. bikin gregetan. ada juga yang aktif nya kebangetan!! haha… oke, mari saya perkenalkan satu-satu.. gapapa kan yah, kalo namanya disebutin.ada Rafa, Rafi, kemal, Archie, Arga, Jody, Baim, Daffa, gilang, Rian, akmal, dan satu lagi lupa!! 😦

 

 

apa kabar kalian adik adik??

 

inget gak slogan nya?? saat kakak-kakak bilang “adik-adik!”   “siap!” adik-adik!” “siap!” “siap!” “Allahu Akbar!”

 

masih inget gak sama kakak-kakaknya.. ada kak iim, kak sari, kak rahma, kak achip dan kak rendy.. 🙂

 

kak achip sama kak rendy yang slalu nemenin kalian bobo. kan ga mungkin kalo kakak perempuan yang nemenin. #eh?jadi kalian kurang akrab sama kita-kita yang cantik ini 😦 *tetep narsis

 

 

sebelum subuh udah dibangunin buat sholat tahajud, trus ada ngaji, lanjut sholat shubuh, habis shubuh ada ceramah. kalian udah pada ngantuk aja  tuh dengerin ceramah. ada yang nguap, trus selonjoran, trus rebahan. trus Zzzzzz.. ==”

 

sekali dibangunin susahnya bukan main. Baim sama Daffa yang suka tiduran dan emang badannya melar. jadi bangunin nya juga rada lama. segala cara udah di lakuin. sampe ngangkat badan mereka yang jumbooo pun gak sanggup dilakuin. yang ada malah badan kita-kita yang retak-retak pulang SANLAT..

 

hehe..

 

maaf ya Baim and Daffa.. kak im sayang kalian kok 🙂

 

disuruh mandi pun juga susah. oke lah kalo mandi pagi. tapi kalo mandi sore. kalian suka nyebur asal-asalan dan secara barbarnya mengotori kolam renang yang awalnya bersih dan jernih. kasian kan kolam renang.. dan parahnya kalian ga pake daleman!! TIDAAKKK!!!

 

*oke, sepertinya harus di sensor bagian ini

 

dan ada satu lagu yang paling kakak suka yang telah di aransemen oleh Daffa. bunyinya gini”sandiwara! teu ngena hateeee!!” di ulang-ulang terus sampe telinga para warga disana dibikin budeg .. *huft

 

maklumin ya akang teteh.. 🙂

 

dengan semangat 45 dan suara yang lantang, serta lirik yang rada ngasal, kakak ngasih 100 permen deh buat kamu karena bisa bikin yang lain pada hafal tuh lagu.. haha..

 

eh, kok jadi bicarain Daffa aja ya???yang lain juga unik kok. lain kali di tulis. soalnya bisa jadi 5 novel, 345 jilid komik dan7 album kompilasi lagu.

 

haha. *aamiin

 

oiya.. kalian masih ingat gak, permainan kita yang pake jari2 itu.. kakak lupa… tapi mau minta ajarin .. jody tuh yang ngajarin kalo gak salah.. ajarin lagi doong.. dong… lupa iniii… *ngerengek

 

okay, Bis dann..

 

Terima kasih buat pelajaran yang sangat berharga yang telah kalian berikan.kakak jadi cinta dunia anak-anak sekarang. 🙂

 

Terimakasih buat kebandelannya yang mengajarkan kakak arti kesabaran.kesabaran emang gak ada batasnya.

 

Terima kasih obrolan-obrolan yang seru di sore hari itu di kamar Ibnu Sina.Kalian membuat kakak menjadi seorang kakak, guru, Ibu, teman dan sahabat.

 

Terima kasih untuk pertanyaan-pertanyaan yang cerdas, unik, kritis dan gak disangka-sangka..kalian menjadikan kakak untuk terus belajar juga.

 

Kebiasan kalian yang ajaib dan aneh, akan kakak kenang.walaupun mungkin  kalian akan mengingatnya samar-samar di kemudian hari.

 

Sepenuh Cinta.

 

Kak Iim

Advertisements

Seputih Pasir Pulau Angso Duo

Hari-hari setelah lebaran adalah hari yang ditunggu-tunggu oleh warga kota pariaman. Sudah menjadi kebiasaan adanya Pesta Rakyat di Pantai Gandoriah, kota Pariaman. Pesta Rakyat ini hanya ada setahun sekali, jadi benar-benar sudah dinanti oleh banyak orang. Ada banyak permainan yang tersedia di pesta Rakyat ini. Sesuai namanya, pesta Rakyat, jadi semua “rakyat”, semua orang di berbagai kalangan keluar dari rumahnya dan datang ke pantai gandoriah bersama teman, saudara atau keluarga untuk bersantai, bermain, jajan atau sekedar leyeh-leyeh.

Hari itu saya pergi ke pantai Gandoriah bersama kakak saya temannya. Awalnya kita bertiga hanya ingin menikmati angin sepoi-sepoin pantai gandoriah dan naik “Boyan Kaliang”, bianglala versi orang minang yang terbuat dari kayu dan di gerakkan menggunakan tenaga manusia. Cukup membayar Rp 3000 saja, “boyan kaliang” ini berhasil membuat saya teriak. Berasa naik tornado di Dufan saja. hehe.

Selesai dari “Boyan Kaliang” kami pun jalan-jalan di tepi pantai. Ada banyak orang yang sedang bermain, berenang, makan, atau hanya sekedar ngobrol dan melihat pantai. Yang terakhir itulah yang kami lakukan. Ketika ngobrol itu saya melihat ada banyak perahu di pantai ini. Perahu itu bolak balik ke pulau Angso Duo yang terkenal dengan pasir putihnya yang lembut di daerah kami. Saya pun nyeletuk ke kakak saya. “Kita ke pulau angso duo yuk. Belum pernah kesana kan? Kapan lagi coba bisa ke pulau Angso Duo kalo ga musim lebaran gini?” ajak saya waktu itu. Mereka pun menyetujui hal tersebut. Kami pun memayar Rp 30.000 pulang pergi untuk per orang. Rada susah juga naik ke perahu ini. Karena kami harus melawan arus ombak yang lumayan besar, karena kami naik di tepi pantai gandoriah. Setelah melalui perjuangan akhirnya kami masuk juga ke dalam perahu yang berkapasitas kurang lebih 20 orang ini. Diatas laut, kami terombang ambing oleh arus ombak. Dipastikan bakal basah, karena jarak perahu sama batas permukaan air dekat banget. Belum sama cipratan air lautnya yang sering mengenai muka. Tidak lebih 10 menit akhirnya kami sampai juga di Pulau Angso duo, dengan air lautnya yang jernih banget. Saya pas turun langsung nyebur ke air. Saking beningnya air di pulau Angso Duo. Ditambah ga ada ombaknya. Gimana ga bikin saya pengen nyebur coba? 😀

IMG03094-20130813-1637 IMG03129-20130813-1653 IMG03132-20130813-1655

Pas kaki saya menginjak pasirnya, waahh..pasirnya lembut. Berasa nginjek adonan kue. Beneran lho. Kami pun mengitari Pulau Angso Duo yang tidak terlalu besar ini. Tidak lupa foto-foto pastinya. Disana kami pun menemukan banyak binatang laut yang bagi kami unik. Ada bintang laut, kuda laut, teripang dan karang. Perahu yang dibuka buat ke Pulau Angso Duo ini biasanya memang adanya pas musim lebaran ini. Waktu pesta rakyat dibuka. Jadinya yang datang kesini juga banyak banget. Ada juga yang mancing di pulau ini. Saya rada ragu mereka bakal dapet pancingan. hehe..

Hari pun sudah menjelang petang. Waktunya pulang dan menikmati sunset yang tenggelam di balik lautan. Betapa indahnya. Mataharinya berasa gede karena dilihat dari pulau Angso Duo.

it doesn’t matter how much you have achieved, but things you have shared..

Saya dapet quote diatas pas blogwalking dan nyari-nyari referensi mengenai kuliah di luar negeri dan beasiswanya. Dan saya menemukannya di blog http://mutiarafadjar.wordpress.com/  Recommended deh..buat yang lagi usaha buat kuliah di luar negeri, cari beasiswa, cari sponsor, dan tulisan inspiratifnya mengenai how much our effort to achieve.

Kembali ke topik. Tak peduli seberapa banyak prestasi yang telah kamu raih, tapi hal-hal yang telah kamu bagikan. That’s it.

Jadi ceritanya, saya dan teman sepermainan di LEPPIM UPI. Partner in “Go to Abroad”  si Rina Febriyani, mau meeting and discussing about WALLS and Iconic PPI Jerman. Tapi sayang seribu sayang, tempat tongkrongan kita, yaitu sekre yang di PKM UPI tutup. Ikut meliburkan diri karena emang tanggal merah.

Yaahh… Padahal bagi kita bedua yang anak rantauan ini,, kalo lagi libur tuh biasanya tetep ke kampus. “Wah hebat, belajar ya?” Bukan! Tapi mengahabiskan jatah wifi kampus yang kalo lagi hari libur, kecepatannya melebihi hari biasa. hoho…

Akhirnya kita lanjutin meeting nya di Bareti UPI. Masya Allah, bareti UPI tuh kalo sore enakeun yah. Suasananya, tamannya yang hijau udah kayak di luar negeri *oke,ini lebay , trus angin di sore hari yang sepoi2 di tambah udara bandung utara yang sejuk. Kayaknya enak buat tidur. loh?

Awalnya kita diskusi mengenai paper yang kita bikin, temanya yang sesuai apa tidak? Lagi-lagi kembali mengenai Education. Yap, we want to be Academy Practicant(?). Praktisi pendidikan gitu deh ceritanya. Beres soal paper dan bla bla nya yang membuat kening mengkerut dan bibir menyeruput (?) Obrolan kita menjadi “obrolan edisi mahasiswa tingkat akhir”

“im, apa aja nih hal prestigious yang udah kita lakuin selama jadi mahasiswa?” si rina nyeletuk

“……” saya mikir. Karena gatau udah ngapain aja. Perasaan saya hanya disibukkan oleh kuliah-organisasi-kosan-kuliah-organisasi-kosan

I don’t know what i’ve been done.. ._.

Lalu tiba-tiba saja saya nyeletuk “Rin, tahun depan kita yang jadi Mapres UPI ya haahaa”  ucap saya dengan becanda.

Lalu pembicaraan pun berlanjut kepada Mapres UPI tahun 2012-2014. Kebetulan kita mengenal ketiga perempuan pinter ini. Dua diantaranya anak LEPPIM. Wow banget ya LEPPIM ini *promosi. Mapres tahun ini aja udah kayak sahabat, teman, kakak yang membimbing saya selama di LEPPIM dan orangnya begitu memotivasi saya untuk terus maju dalam prestasi. sesuai judul di atas, saya mendedikasikannya buat Teh Nurul Aisyah, Mapres UPI 2014. I don’t know you very well, but surely i know your effort till this time.

Prestasimu emang segudang, tapi ga pernah pelit sama yang namanya berbagi. Berbagi ilmu, berbagi pengalaman, berbagi semangat, berbagi motivasi dan berbagi senyum. Betapa tidak tahunya saya kalau dirimu menahan berbagai emosi menghadapi saya yang egonya tinggi, setinggi saya yang jangkung ini. Tetaplah menginspirasi, memotivasi, dan membumi pastinya teh 🙂

and last..

it doesn’t matter how much you have achieved, but things you have shared

 

Priority, Time and Deadliner – How Bad

Pernah satu waktu, deadline tugas kuliah belum kelar,ada rapat online yang harus di pimpin, adik tingkat pengen curhat soal secret admirer nya, ponakan yang lucu nelpon amah nya ini, harus menerjemahkan suatu mata kuliah, menerjemahkan paper yang harus di submit malam itu juga sebelum pukul 00 a.m.

saat itu saya pengen teriak!

it makes me crazy and crazier.

pengen banget tubuh ini dibagi empat dan kita bagi-bagi tugas biar beres sesuai target yang dijadwalkan.

Nah, sekali lagi saya mengeluh dan mengandai-andai. seandainya sudah saya selesaikan dari kemarin. Seandainya sudah saya cicil satu per satu dari minggu kemarin. Pasti saya tidak akan berada in this mad situation. Lagi-lagi masalah manajemen waktu, betapa buruknya saya dalam membuat skala prioritas, betapa semuanya tidak berjalan dengan semestinya dan betapa saya seringkali menjadi deadliner yang buruk (sometimes deadliner is the best) 

Padahal waktu yang diberikan pada kita sama saja. 24 hours. no more, no less. So, what’s wrong im?

okey, sekarang saya harus bikin iqob ke diri sendiri biar ga ngelanggar batas yang telah saya buat. Cheers

 

Ikrimmah

 

 

Congratulation ukht Ninit (Fly to Japan)

Bahagia itu sederhana,

ketika mendengar kabar baik dari sahabatmu sendiri.

it’s true.

Sahabat saya yang super duper luar biasa ini kembali menorehkan prestasinya lagi. Gak tanggung-tanggung.. Jepang men!

Mimpi yang waktu itu kita ucapkanbersama kak rahmi dan geng mentoring kita. “nanti kita reunian di jepang ya,” ucap kita dengan canda dan gurauan serta mengamini doa tersebut di sudut mushola SMA  nan mungil. Dan ternyata Allah telah memilihmu untuk menjadi representative kita. Saya tahu betapa kamu telah melalui banyak hal sampai ke titik ini. Perjuangan yang tidak mudah untuk menjadi perwakilan Sumatera Barat di Pertukaran Pemuda antar Negara (PPAN) 2014 Sumbar. 

You did it ukht!!

🙂

Juga ketika saya lolos SNMPTN dan kamu belum. Waktu itu kamu ingin sekali ke HI UI dan UNPAD. Tapi Allah berkata lain. Saya akhirnya menjadi mahasiswa di Universitas Pendidikan Indonesia Bandung, dan kamu menjadi mahasiswa Universitas Andalas, Padang. dan inilah jawabannya. Ninit yang selalu menyemangati iim. Kayaknya ga pernah habis baterai semangat nya. Emang ninit itu Happy and fighting virus. hehehe..

and now, it’s me time. Waktunya saya menunjukkan taring saya untuk Go to Germany. Kenapa Jerman? Ya atuh, saya kan jurusan Pendidikan Bahasa Jerman. ehehe… Lagi berjuang, doakan saya agar berhasil. pokoknya harus bisa. kudu bisa. Bismillah..

terakhir, apapun hal yang sekarang terjadi atau telah terjadi, baik itu buruk atau baik dalam artian kita, jangan lupa untuk bersyukur. Yakin, di masa depan semuanya insha Allah berakhir dengan indah. Asal kita telah memberikan usaha paling maksimal kita. selanjutnya biar Allah yang mengatur. Cheers 🙂

 

 

Bandung

 

 

Bye Wakatobi

bermula dari keisengan saya submit application Indonesia Youth Forum 2014 di Wakatobi. Kemudia saya lulus ke tahap 2 yaitu interview via skype. Dan setelah perjuangan tersebut saya dinyatakan lolos untuk ikut IYF Wakatobi. Disananya sih Free. tapi biaya ke wakatobinya saya ga berhasil ngedapetin cukup dana. Saya yang lagi kere dan dana dari Universitas ga kunjung cair. Birokrasi emang bikin gila. Akhirnya ya, saya ikhlas ga jadi berangkat , meski liat temen seperjuangan berhasil kesana. lumayang nyeri juga liat foto-foto mereka di fesbuk. #akupengenjugaaaa

Well, setidaknya saya ga perlu UAS susulan dan ada banyak hal penting juga yang harus saya selesaikan disini. Saya percaya akan ada hadiah yang lebih romantis lagi dari Allah. aamiin

jadi keinget lagi waktu saya lolos Forum Indonesia Muda 15 (FIM 15). padahal saya sudah  ngincer ini dari awal kuliah. pas lolos, saya harus menghadapi kenyataann bahwa saya tidak bisa mengikutinya. Asli, waktu itu sedih, kecewa, galau karena ga bisa ikutan. padahal saya sudah mengimpikannya.Yasudahlah

semangat,,masih banyak mimpi, masih banyak jalan dan usaha yang lebih lagi deh.

 

Don’t be afraid of change. Oftentimes you will lose something good, and then gain something even better.

 

Let your dream be bigger than your fears and your actions louder than your words

 

 

Bandung

Wisma itu bernama “Wisma Az-Zahra”

Namanya Wisma Az-Zahra

Dengan kesederhanaannya, aku jatuh cinta

Jatuh cinta dengan para penghuninya. 

Wisma Az-Zahra itu ada banyak, syukur alhamdulillah saya bersama dengan wisma Az-Zahra 4. Saat itu tahun 2011. Ada sekitar 25 akhwat yang menghuni wisma ini. Kenapa saya bisa terdampar kesini? Saya patut berterimakasih kepada kak Ipit. (Love you kak) kak ipit atau Kak Fitri. kita berkenalan karena sesama anak Rohis dan bertemu di Asosiasi pelajar Islam Kota Pariaman atau disingkat ASSALAM SUMBAR wilayah kota Pariaman. Kalau ga salah ka ipit pernah jadi Ketua Keputrian, Tahun depannya saya jadi Ketua Keputrian (ga penting)

Bermula dari galauan saya, ninit, ipit, dan anak SMA2 pariaman july sama chintya.  Butuh tempat tinggal selama 1 bulan di Padang buat bimbel. Dan jawabannya adalah Wisma Az-Zahra. Awalnya kaget juga dengan atmosfer di Wisma Azzahra. ini wisma islami banget! Walopun saya basicnya anak Rohis, tapi ya jaman SMA mah paling ngikut2 wae. hehe..

Saya berkenalan dengan kakak-kakak akhwat yang super subhanallah keren keren. Jilbab ga ngehalangin mereka buat berprestasi. Kebetulan tempat kami ini adalah wisma untuk mahasiswi Fakultas FMIPA UNP Padang, 

kami berkenalan dengan kak ari, kak tiwi, kak yosi dan kakak2 lainnya (saya lupa lagi #tepokjidat)

Kebiasaan sholat berjamaah dan tepat waktu, sholat sunnah bareng, kajian serta kultum sehabis maghrib, dzikir pagi dan petang berjamaah, masak bersama, nyuci jamaah :p , belajar berjamaah, sholat malem berjamaah. Saya kangen dengan alunan ayat alquran ketika memasuki pintu wisma juga terkadang lagunya om Maher Zein. 😀 

Kangen dengan teriakan “Akhwaaaattt….berangkat dulu ya… Akhwaattt… assalamualaikum, Akhwaaattt..jangan lupa kunci pintu”, dan “Akhwaattt ” lainnya. hehe…. Saya ikutan semangat karena semangat kakak-kakak ini kayak virus. bisa menular. Kangen dengan kak Heni yang suka bangun di sepertiga malam, ngasih semangat dengan lagu “semangat” karangan beliau 🙂 Kangen ke lantai dua wisma, yang biasa dijadiin tempat galau #uhuk . Kangen Tapi lauik padang yang deket banget sama wisma. Kangen makan “bajamba” makan satu wadah tapi bareng2. Ukhuwah itu begitu terasa. Sharing, caring, studying dan curhating 🙂

Pernah suatu waktu kita bikin kejutan di hari ulang tahun nya kak tiwi, udah nyiapin surprise sampe malem, eh orang yang ditunggu-tunggu ga dateng. akhirnya si kue kita makan dan ga lupa foto-foto.. haha…dasar… 

Iim kangen masa-masa itu. Waktu memang  bergulir, tanpa terasa kita udah berada di jaman ini aja. Eh, udah masuk dunia baru, tempat baru, teman-teman baru, lingkungan baru, tahun baru, keluarga baru. Selama itu, nikmatilah, lakukan yang terbaik untuk kehidupan mu setelah ini kawan. 

 

*saya yang sedang merindu

*ikrimmah

Masjid DT itu ngangenin

Rata-rata kalo temen saya berkunjung ke Gerlong, saya akan mengajaknya ke masjid Daarut Tauhiid. Soalnya masjid ini emang asik. Banyak acaranya. Kalo mau denger kajian ada tiap abis Sholat 5 waktu, kalo mau kajian Aa Gym, bisa tiap malem Jumat. Kalo mau mabit bisa buat akhwat ataupun ikhwan. Kalo mau i’tikaf mangga, bagi yg shaum senin kamis, ada ta’jil gratis. hehee..

Tahun depan saya bakal wisuda, terus lanjut S2 di jerman. (aamiin) dan saya bakal kangen sama suasana disini pasti. 🙂

 

Bandung

Saya dan PT 27

salah satu nikmat yang saya syukuri kuliah di Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung adalah nikmat menemukan teman-teman yang sholeh/ah. bagaimana tidak, di kampus ini saya terfasilitasi untuk menggali ilmu agama sedalam-dalamnya. Apalagi kota bandung, dimana semuanya komplit ada disini. Pantai aja yang ga ada di Bandung mah. hehe

Saya menemukan Oase itu ketika bergabung di LDK UKDM UPI. Tergabung dalam angkatan Program Ta’aruf (PT) 27. Para mahasiswa yang baru bergabung ke LDK UKDM UPI tahun 2011 waktu itu. Saya langsung nyaman, menemukan teman yang pas dengan saya, yang sama-sama memiliki visi dan misi untuk berdakwah di Kampus UPI (berat euy ==”)

Perjuangan ikut Supercamp, TMR dalam rangkaian kaderisasi UKDM kami lalui bersama. Kalau mengingat2 lagi, saya seperti nostalgia untuk kembali di masa itu. Kita diajarkan untuk menjadi pribadi yang militan, siap tempur. Mampu bertahan dan mandiri.

Ketika TMR, kami diharuskan untuk berani berdagang, salah satu hal yang dianjurkan Rasululllah. Kami harus menjual habis dua kotak donat dan berjalan dari kampus UPI sampai Pasar Lembang. Itu lumayan jauh loh. Bukan lumayan lagi. emang jauh. 20 KM ada kali #Correct me if i’m wrong

dari jam 8 start nya, baru nyampe dzuhur, jam 12 siang. Alhamdulillah, karena kita dibagi per kelompok, jadi tidak ada masalah seperti ngerasain capek, atau putus asa. Saling menyemangati, saling berjuang, saling bercerita di perjalanan, itu semua menjadi bumbu-bumbu perjalanan yang manis. 

Dan sekarang, ditahun ini kita menjabat, teman PT27. jangan lelah, jadikanlah itu  Lillah. Karena semua terasa manis jika tujuan kita karena Allah.

Insha Allah, akan ada ganjaran untuk waktu kita memperjuangkan agama Allah. jangan pernah bilang kita tidak sanggup. Allah lah yang Maha menyanggupkan kita. 

 

Teruntuk sahabat PT27 dan terutama buat saya sendiri :’)

 

Bandung

Belajar dari Mereka (Anak Nongkrong)

Tadi sore saya diharuskan untuk ke partere. Karena tugas Kewirausahaan yang belum selesai dan saya sebagai penyunting akhir juga yang masih berada di Bandung. Sedangkan teman saya sudah pada Pulkam (iim kapan pulkam ==’)

Saya diminta untuk mengambil data foto-foto kami saat wawancara wirausahawan, mas Widhiyanto dari Kilometer Trans. Dan fotonya ada di kamera temennya teh ara. Uniknya teh ara ini gampang akrab sama orang lain, dari latar belakang apapun. Dan yappss, yang kita bahas adalah salah seorang temannya yang saya sebut awalnya “anak nongkrong”. 

Saya pun sampai di Partere, tempat terasik, ternyaman dan tergaul di kalangan Mahasiswa UPI (Universitas Pendidikan Indonesia). Disana saya langsung ketemu sama kang Nana. Temen si teh ara yang mereka sepertinya baru sekali ketemu, tapi bisa langsung inget. Hal yang saya khawatirkan awalnya, mereka adalah sekelompok orang yang ga ada kerjaan, cuman kongkow di partere, ngobrol hal yang ga penting, ngabisin waktu cuman duduk-duduk dan orang yang ngomongnya kasar. 

Ternyata saya nyaman ngobrol sama mereka. Walau tidak merubah persepsi awal saya mengenai mereka. Tapi saya menambahkan poin bahwa mereka itu produktif!.

ya, Produktif. bahkan saya merasa malu karena belum menghasilkan karya yang nyata seperti mereka. Siapa sangka kalau mereka itu ternyata berlatar belakang komunitas. Saya lupa lagi nama komunitasnya. Yang jelas komunitas yang bergerak dibidang sastra gitu. Dan Wow nya lagi, mereka sudah menerbitkan buku. Saya sempat membaca bukunya, buku yang unik karena berbahasa sunda (God, I can’t read them >.<) Buku yang komplit, dan lucu, penuh dengan tebak-tebakan khas sunda. 

Dan mereka berhasil membuat saya tertawa dengan tingkah lucu mereka serta pengetahuan mereka yang bisa dibilang luas. Mereka berhasil membuat saya kagum karena tau arti nama saya. Bahkan teman-teman saya sendiri jarang yang tau. 

Ini uniknya bandung, anak mudanya itu ga ada habisnya dalam berkreasi. 🙂

Yuk, perluas teman2 kamu dari berbagai latar belakang