Statement dari Mba Uus tentang EO dan Organisasi

Keinget obrolan beberapa hari yang lalu di grup tentang Event organizer dalam organisasi. Nih buat kamu-kamu dan saya   kamuhh  yang udah dikasih amanah tapi ga ikhlas gitu. Yang udah semangat di awal kepengurusan tapi di pertengahan malah melempem. Yang masih ada gontok-gontokan di hatinya sama si ketua atau si kadept yang KATANYA kurang asik, kurang perhatian, kurang amanah, kurang keliatan leadershipnya, kurang bageur, kurang cakep mengayomi dan kurang-kurang yang selalu terlihat di mata kamuh. Nah, sampai pada ngerasa,

“gue dapet apa sih disini? cuman jadi ever organizer doang. Ga dapet apa tujuan gue disini. gue kan pengen belajar agama, tapi kok jadi ngadain event. Gue kan pengennya ikut lomba sana sini tapi kok malah gini. Gue kan pengen dapet ilmu perpolitikan, kok malah ngadain kajian ke orang lain. Hih, ga guna banget disini”

Nah lo? Lo curhat im?

Ada yang kayak gitu? Kayaknya banyak banget deh ya. Iya, kata saya 😀

Dan saya berasa ditampol sama statement nya mba uus. Ditampol nya keras dan sakit, sampe-sampe saya nyadar sendiri. Allah memang tidak akan memberikan sesuatu kepada hambanya melainkan untuk dapat di ambil pelajarannya. Termasuk keterlibatan dan amanah kita dalam suatu organisasi atau dalam  institusi.

Here her statement

I : emang disini ada ya pengembangan kompetensi selain kompetensi EO?

U : Wah, aku ga terima komen mu I.

What the heck?

emang selama ini kamu di sini dan ngurusin apalah amanahmu dulu, itu gak ada efeknya buat kamu? kamu bisa berkoordinasi dengan mahasiswa dari berbagai daerah, kampus, dan latar belakang hidup berbeda, nggak jadi pelajaran dan pengalaman buat kamu? Daya tangkep temen-temen disini yang berbeda di berbagai wilayah, nggak bikin kamu belajar? Keterampilan bikin surat, ngehubungin pembicara, komunikasi via dunia maya, nggak bikin kamu jadi orang yang lebih keren? Oh kasian banget kamu kalo  nggak dapetin ilmu yang bikin kamu jadi lebih keren lagi, selama kerja disini.

Harusnya semua yang udah didapet dan dilalui disini jadi pelajaran dan pengalaman yang bisa bikin skill kita meningkat. Kita bisa jadi lebih:

Ontime

Profesional

Tanggung Jawab

Jaringan bertambah banyak

Softskill bertambah

Tambah bersyukur

Tambah sadar

Teganya kamu bikin statement begitu I !!

 

Huks,, Thank you mba uus yang kece badai. Iya, saya  dapet banyak hal baru yang selama ini  saya ga mau nyadarin diri. hehe”hello, gue kemana aja”. Iya, saya dapet banyaaakkkk banget temen baru dari seluruh indonesia, dan temen-temen beda negara, beda kewarganegaraan, saya dapet banyaaakkk banget link orang keren dari pembicara yang pernah saya hubungi, saya dapet sofskill baru seperti ngomong depan banyak orang yang selama ini saya antis banget dah. Saya belajar cara bikin proposal yang baik, cara audiensi ke petinggi-petinggi kampus dan kementrian, belajar ilmu desain yang mana saya bodoh banget soal ginian dan sekarang mending. Belajar ngajak orang alias persuade people. Belajar profesional dan disiplin. Dan sekarang saya belajar SYUKUR!

iya, ini yang saya suka lupa. bersyukur atas apa amanah yang saya dapat kali ini dan berusaha maksimal untuk bisa sungguh-sungguh. Bersyukur bahwa saya lah orang terpilih itu! . “Hei, gimana ga kerennya gue?” *emoticonsombong

and last, Thank you Allah for choosing me and them around my journey :”)

UPI Library

Ikrim 26.11.2015

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s