Letters from Students

Baru pindahan kosan dan nemu kertas-kertas yang berisi pesan kesan murid-murid yang saya ajar tahun lalu. Awal tahun kemarin adalah awal tahun yang buat saya nervous dan memberi banyak pelajaran sebagai mahasiswa tahun akhir, dimana saya harus menjalankan Praktek Profesi Lapangan di sekolah sebagai seorang guru. Pastinya ada banyak rasa, baik senengnya dan sedih serta keselnya. Hehe. Di akhir pembelajaran saya minta pesan dan kesan dari murid-murid kelas X MIA 1 terhadap cara pembelajaran saya. Jujur, kebanyakan isinya menohok. Kritik itu memanga menyakitkan bro. tapi kritik mereka membuat saya tahu dimana letak kekurangan saya yang harus diperbaiki. Karena ini juga pengalaman pertama bagi saya berhadapan dengan murid-murid di depan kelas. Danke Schülern!! Here they are ::

Nur Asyifa Mutaqin

“Frau Ikrim, ngajarnya kurang aktif. Materi yang diajarin kurang dimengerti. Jadi, untuk kedepannya Frau Ikrim ngajarnya tolong lebih aktif supaya siswanya juga bisa cepet ngerti. Terimakasih”

(Terimakasih juga dear, Insya Allah Frau akan lebih aktif lagi )

Indah Aulia P. R.

“Waktu pertama belajar sama Frau aku piker gak rame, terus suara fraunya kecil banget. Tapi ternyata aku salah. Sama Frau rame banget, ngerti, Fraunya baik banget, sabar lagi. Padahal MIA 1 mah pada kaya gitu. Kalo aku nanya juga dijelasin sampe ngerti meskipun kadang aku nanya yang gak penting-penting amat. Fraunya juga asik bisa diajak bercanda, kreatif, suka ngadain games terus. Aku juga jadi seneng bahasa Jerman gara-gara belajar sama Frau. Da dulu mah aku gak suka, gak rame, ya walaupun aku juga gak pinter-pinter amat bahasa Jerman. Makasih ya Frau udah ngajarin aku. Saran dari akum ah Frau kalo nerangin suaranya agak kerasin lagi, terus sama adain games biar rame. Ihh ini mah curhat Lmaafin Frau. Hehe”

(aakk..Frau jadi terharu Indah. Danke Liebe J)

Keysha Nabila

“Frau Ikrim baik banget, rame, jago bahasa Jerman, bisa mendidik dengan baik, sabar banget. Frau semoga sukses ya.. cara belajarnya jangan monoton dan jangan terlalu pendiem”

(sukses juga buat keysha. Danke )

Roni

“Awal-awal gasuka sama Frau soalnya suaranya kecil pisaaaannnn. Sampe bilang ke Frau Tuntun ini si Fraunya ngomong apa sih? Terus kalo ada game suka garing. Tapi gapapa, da sama-sama belajar. Inget  MIA 1 aja, tetep sabar kalo ngajarnya, maklumin kita aja da bawel, nakal, suka telat, dll”

(haela, Pake nama samara segala. I know you. Hehe. But thank you yak, kritiknya mengiris-iris hati banget and that all are true. Bismillah, I’ll give my best for the next experience. Danke)

Dylla

“Frau kalo ngajar pernah bilang kata-kata yang ga enak. Jadi jangan diulang, tapi aku udah maapin kok Frau. Gamesnya kadang ada yang garing, kayanya Frau nervouse tapi gapapa kan masih belajar. Waktu awal-awal Frau ngomongnya cepet dan kecil, jangan diulang ya Frau. Semangat jadi gurunya, maafin kita kalo kita nakal/ga ngedengerin Frau ngajar. Frau kalo ngajar juga jangan terlalu baku, biar enjoy sama anak kelasnya. Hehe, Thanx Frau Ikrim”

(Astaghfirullah, maafkan Frau Ikrim dylla karena udah bilang kata-kata yang ga enak. T.T Terimakasih sudah memaafkan walau mungkin masih ada rasa perih di hati dylla. Ga bakal di ulang lagi kesalahan tersebut. Terimakasih sudah mau menjadi murid Frau T.T)

Enrico Christian

“Ya begitula. Rasanya kebih baik lagi nantinya”

(frau ga ngerti rico. Hehe. Aber danke)

Jessie Manopo

“Rame, asik, meskipun menurut teman-teman yang lain beda, tapi menurutku Frau itu seru karena aku suka pelajaran bahasa Jerman. Semangat ya ibu menghadapi masa depan”

(danke Jessie. Sukses juga buat Jessie yang bahasa Jermannya udah jago pisaaannn. Sampai jumpa di Jerman ya dear. Terharu bacanya :”)

Yola

“Kesan belajar bahasa Jerman sama Frau Ikrim materi yang disampaikan lumayan bisa dimengerti. Ngajarnya ga terlalu cepet, jadi pelajarannya cukup paham. Dan yang terakhir kalau lagi pelajarannya Frau Ikrim suka dating tepat waktu. Pesan dari saya buat Frau Ikrim tetap semangat ya ngajarnya. Semoga pengalaman yang di dapat selama ngajar kita bisa jadi pelajaran buat Frau nanti. Maaf kalu kita banyak salah setiap Frau ngajar. Terimakasih karena Frau udah sabar sama kita”

(woah, bijak sekali yola kata-katanya. As expected. Like you in a person J same pray for you too)

Vergo Abdullah-RUF

“Ya, saya senang belajar bahasa Jerman sama Frau, seru, mudah dimengerti. Terimakasih sudah mengajar bahasa Jerman di kelas X MIA 1 dengan baik. Terima kasih udah sabar ngajar di X MIA 1 yang berisik, kurang disiplin dll. Maaf jika kami tidak seperti kelas yang Frau inginkan. Semoga kedepannya Frau bisa lebih tegas terhadap murid, suaranya semoga bisa lebih keras, dan tetep asik dan seru. Terimakasih”

(aamiin aamiin. Danke dear)

  1. Hasan B – Adam Schiffer

“Udah bagus kaya guru asli banget. Jangan ada ulangan, Peer, tugas. Biar greget”

(emang ada yang kayak guru palsu gitu san?  “Jangan ada ulangan, Peer, tugas” hmm.. hasan mau ga ada makan, minum selama seminggu? Which one will you choose? :p)

Maria Anzelina

“Baik, sabar banget, ngajarnya mudah dimengerti. Ramah orangnya, kalem banget orangnya. Suaranya kurang kenceng kalo ngajar. Kurang tegas nangggapin anak-anak yang nakal”

(oke, ntar Frau siapin pentung sama lidi :p)

Honey

“cukup rame, lumayan ngerti kalau ngajar. Suaranya besarin Frau”

(Siap dear J )

Yustinus Sutantio L

“Pelajarannya sedikit membosankan. Soalnya game-gamenya ngebosenin , tapi buat pelajarannya gampang dimengerti. Lebih kreatif lagi ngebuat game”

(danke yustinus)

Naufal

“Menyenangkan, tidak membosankan, rame. Lebih baik lagi, lebih rame lagi ngajarnya biar ga ngantuk”

(ich verstehe naufal J )

Silvia Wulan Sari

“Frau Ikrim terlalu baik kalau menurut saya, sabar lagi. Saya cuman ditegur aja pas telat ngumpulin tugas padahal mental saya sudah siap dimarahin biar sayanya juga jadi gak lali. Jadi intinya Frau harus lebih tegas lagi kalau ada siswanya yang lalai biar siswanya juga jadi kapok, terus perbanyak lagi gamesnya biar gak bosen, hehe. Udah kayak itu aja. Makasih Frau buat satu semesternya! Semangat!”

(jangan diulangi lagi ya telat ngumpulin tugasnya. Frau inginnya kalian sadar dengan kesalahan sendiri dan tidak mengulanginya di lain kesempatan. Apalagi rugi banget kalo hari ini jauh lebih buruk daripada hari kemarin. Contoh nya telat dan lalai datang ke sekolah, males-malesan ngerjain tugas. Padahal manfaatnya buat siapa lagi kalo bukan buat kalian. Makasih juga buat satu semester yang luar biasa nya )

Nisa Rachmania

“Frau Ikrim baik, sabar banget, tapi suaranya kecil jadi kalo ngomong kadang ga kedengeran, frau ramah juga. kalau ada yang nanya kadang ga di jawab kaya waktu mahraj nanya dan maafin ya kalau ada salah. Nanti kalau ngomong suaranya kerasin dan sukses terus. Jangan lupa nonton youtube MIA 1”

(entschuldigung, mungkin kurang kedengeran suara mahrajnya. Insya Allah tidak diulangi lagi. Aamiin. Mana link youtube nya niih? Ada Fraunya ga? Hehe”

Edward Newgate

Ya begitulah, awalnya mah ngebosenin. Mungkin ibunya masih grogi atau salting ngeliat saya. Tapi kesini-sininya mah rame. Apalagi pas nyanyi-nyanyi. Suaranya agak kenceng, terus cara ngajarnya lebih menarik lagi. Punya adik perempuan yang kelahiran tahun 98/99 ga frau? Kalau punya aku minta pin sama linenya. Sekalian line punya Frau. Sms aja ya. 085794688xxx”

(wkwk.. Maapin, Frau bacanya sambil ketawa terbahak-bahak. Lucu banget sih kamu. Kayak temen Frau di SMA kelas XI IA 1 dulu. Sama-sama pake kacamata tebel dan memiliki percaya diri yang bagus. Frau juga suka momen-momen pas nyanyi-nyanyi dan punya video kalian juga. Wkwk. Frau ga punya adik seumuran itu. Adanya sepupu laki-laki dan perempuan. Mau pilih yang mana? Hihi. Bisa kontak Frau di id line frau ya >> ikrimmah.  Sukses teruss J)

Armina Ballard

“Pertamanya mungkin rada canggung tapi kesini-sininya rame, baik, sabar, jago jermannya, mungkin ibu PPL paling tersabar ngajar di MIA 1. Cepet lulus kuliahnya Frau, jangan baik teuing kalau jadiguru, bisi muridnya kayak MIA 1”

(paling tersabar? Itu pujian atau ngeledek? Oke, ntar siap-siapin pentungan sama lidi buat MIA 1 :P)

Adnan Nugraha

“Pelajaran yang paling banyak ingin diketahui itu pelajaran Jerman, karena menarik. Harus sabar ngajarnya, saya minta maaf kalau ada salah”

(nuhun adnan. See you in Germany)

Shelly Nuraeni

“Frau rame, baik, sabar. Kalau ngajar suaranya kencengin lagi ya Frau!! Terus kalau biasa harus lebih tegas.”

(siap2in pentungan. Asah pisau *eh hehe. Danke)

Allmy

“Kesannya rame, asik, ibunya baik, pelajarannya sepet ngerti. Pesannya semoga ibu ngajar lebih baik lagi. Ibu suaranya bisa lebih kerasnya. Semoga ibu sukses dengan semuanya. Makasih atas pelajarannya”

(danke allmy. Sukses juga allmy dengan semuanya J )

Krisna C.S. – Michael Rodriguez

“Rame banget sama Frau Ikrim, baik banget, penyabar, pokoknya rame. Suaranya gede sama masih malu-malu”

(Danke krisna. Da Frau mah apa atuh, orang keren dari langit. Wkwk :P)

 

Baca testimony kalian bikin Frau ngaca sama diri sendiri. Jadi sadar sendiri, oh, Frau gitu ya pas ngajar? Padahal udah ngasih yang maksimal. Ternyata masih ada kesalahan-kesalahan yang banyak Frau gak menyadarinya. Makasih banyak untuk pesan dan kesan yang bagi Frau sangat membantu Frau untuk berkembang menjadi seorang yang lebih baik lagi, baik di dunia mengajar maupun dunia social. Sukses selalu buat kalian yah. Mungkin ketika kita ketemu nanti Frau ataupun kalian udah ga inget wajah masing-masing. Semoga kalian baca tulisan ini yah. See you next time dear!! J

With Love, Ikrim Maizana

A good teacher wanna be. Aamiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s