Curhat: Haji, Study, Tahfidz dan Kematian

This is random thought(s).

Saya suka curhat. Tapi curhatnya melalui tulisan. Sebagian orang yang kenal saya tidak pernah tahu apakah saya sedang  ada masalah atau tidak. Saya sangat jarang menceritakan kehidupan pribadi saya ke orang lain. Tapi sebaliknya teman-teman saya suka banget cerita kisah hidup mereka ke saya. Katanya sih “enak im, cerita sama kamu. soalnya kamu bisa pegang rahasia” atau “kamu orangnya pengertian im, suka ngedengerin dan ngasih solusi juga”. hey hey, itu yang terlihat aja sih. Terkadang saya gatel juga pengen ceritain ke orang lain atau kadang saya juga males ngedengerin, makanya saya diem aja. Padahal pikiran saya lagi ngurusin masalah saya yang bejubel juga. huks. Continue reading “Curhat: Haji, Study, Tahfidz dan Kematian”

Advertisements

Gagal Sidang

Sebenarnya ini cerita dari bulan lalu. Saat saya sedang semangatnya untuk bisa sidang bulan februari 2016 ini. Pas si gomes ngasih tau via wa, “im, pendaftaran sidang udah buka tuh.” Saya langsung ambil langkah seribu untuk ke kampus. Pagi-pagi saya sudah standby di kampus. Baca persyaratan yang harus dipersiapkan untuk mendaftar, termasuk biaya pendaftaran yang lumayan bikin kantong saya mendadak kosong. Persiapan pun sudah siap semua. Kebetulan penelitian saya sudah selesai minggu sebelumnya. Olah data yang memakan waktu lama, saya pangkas dalam waktu semalam dan tidak tidur sama sekali selama seharian. Buka-buka buku statistik dan pengolahan data, nebeng ke kosan temen yang ngerti dan mau bantuin saya untuk ngolah data dan mau maunya ikutan ga tidur buat nemenin saya yang suka lalai dan main-main ini. Akhirnya Bab 1 sampai bab 5 saya selesai. Itu dengan otak yang masing panas, karena dipake mikir semaleman. Ibaratnya udah ngepul sama asap. Sampai kampus, sambil nunggu pa dosen pembimbing 1, saya ngerjain bagian skripsi yang terlupakan untuk diselesaikan, seperti riwayat hidup, daftar isi, kata pengantar, ucapan terimakasih dan abstrak yang belum saya terjemahin. Omat, saya bener-bener dikejar waktu. Dan emang the power of kepepet itu selalu berhasil dalam menyelesaikan deadline kerjaan yang kalo dibayangin ga bakal selesai dalam waktu semalem. Akhirnya saya ngeprint ke fotocopyan. Yang berarti duit keluar lagi. Mana tebel, ditambah ada kertas warna-warna jadinya jajan saya hari tersebut hanya nasi, kerupuk sama sambel. wkwk.  Continue reading “Gagal Sidang”