Gagal Sidang

Sebenarnya ini cerita dari bulan lalu. Saat saya sedang semangatnya untuk bisa sidang bulan februari 2016 ini. Pas si gomes ngasih tau via wa, “im, pendaftaran sidang udah buka tuh.” Saya langsung ambil langkah seribu untuk ke kampus. Pagi-pagi saya sudah standby di kampus. Baca persyaratan yang harus dipersiapkan untuk mendaftar, termasuk biaya pendaftaran yang lumayan bikin kantong saya mendadak kosong. Persiapan pun sudah siap semua. Kebetulan penelitian saya sudah selesai minggu sebelumnya. Olah data yang memakan waktu lama, saya pangkas dalam waktu semalam dan tidak tidur sama sekali selama seharian. Buka-buka buku statistik dan pengolahan data, nebeng ke kosan temen yang ngerti dan mau bantuin saya untuk ngolah data dan mau maunya ikutan ga tidur buat nemenin saya yang suka lalai dan main-main ini. Akhirnya Bab 1 sampai bab 5 saya selesai. Itu dengan otak yang masing panas, karena dipake mikir semaleman. Ibaratnya udah ngepul sama asap. Sampai kampus, sambil nunggu pa dosen pembimbing 1, saya ngerjain bagian skripsi yang terlupakan untuk diselesaikan, seperti riwayat hidup, daftar isi, kata pengantar, ucapan terimakasih dan abstrak yang belum saya terjemahin. Omat, saya bener-bener dikejar waktu. Dan emang the power of kepepet itu selalu berhasil dalam menyelesaikan deadline kerjaan yang kalo dibayangin ga bakal selesai dalam waktu semalem. Akhirnya saya ngeprint ke fotocopyan. Yang berarti duit keluar lagi. Mana tebel, ditambah ada kertas warna-warna jadinya jajan saya hari tersebut hanya nasi, kerupuk sama sambel. wkwk. 

Persiapan sudah selesai, sekarang tinggal nunggu pembimbing 1. Udah jam 12, tapi belum dateng. Biasanya jadwal beliau jam 12 udah dateng. Ditunggu aja, sambil nge wifi di ruang jurusan yang adem, sambil buka Instagram, stalking in temen-temen saya yang udah lulus duluan dan udah ngelanjutin mimpi mereka ke jerman dan kerja di tempat kerja idaman mereka atau temen cewek yang udah nikah duluan yang pasang foto2 kealayan bersama pasangan.. (tiba-tiba sedih) Lalu saya liat jam lagi, udah jam setengah 3. Mata saya sudah berair menahan nguap daritadi. Kepala udah pusing banget, berasa ditusuk-tusuk karena minta tidur. Nafas saya juga sesak, butuh oksigen ekstra melalui istirahat. Saya coba nutup mata tapi pendengaran tetap diusahain masih ngedenger sekitar, takutnyasi bapak udah dateng tapi sayanya ngorok. Eh, ternyata saya beneran ketiduran. Di jurusan. Dan itu di lantai, tempat lalu lalang para pejalan. Tidur saya nyenyak banget, karena saya ga denger temen-temen yang lain ngobrol. Tidurnya masih duduk, saya nyender ke dinding. Dan lantai nya dingin banget padahal. huhu. Bisa-bisanya saya tidur di sembarangan tempat. Saya emang gampang banget ketiduran. Dimanapun dengan posisi apapun. Apalagi kalo udah capek banget dan tubuh minta istirahat trus saya paksain, alhasil sekali memejam mata, saya ga akan sadar apa yang terjadi selanjutnya. ckck. geleng2 kepala ke diri sendiri.

Ketika saya terbangun, jam sudah menunjukkan pukul setengah 4. Wah, lumayan lama juga saya tidur. Lihat kondisi sekitar ternyata teman-teman yang tadinya lagi ngobrol satu per satu udah pulang. Saya ditinggal. haha. 30 menit berselang akhirnya pembimbing 1 saya hadir.Horeee!!! Alhamdulillah. Ga sia sia saya nunggu si bapak dan lari-lari dari kosan. Saya pun menghadap ke bapak. “Pak, saya mau bimbingan” Ujar saya. Si bapak yang memang sudah sepuh, terlihat kelelahan. Kayaknya saya salah ambil timing. Si bapak pun mengambil draft saya dan kemudian berujar “Sudah selesai saja?” . “Iya pak, alhamdulillah olah data nya sudah selesai dan saya perlu dibimbing bapak untuk bab 4. Kalo diijinkan saya mau ngejar sidang bulan februari ini pak” Ucap saya rada takut dan deg degan. Dahi si bapak pun berkernyit, tidak menduga saya akan selesai dengan waktu singkat. “Saya minggu ini sibuk ikrim. Tidak akan sempat untuk menyelesaikan periksa skripsi kamu yang tebel ini. Kalau saya paksakan hasilnya nanti tidak maksimal. ditambah ada tugas untuk saya dari jurusan. Lagian kamu termasuk cepat menyelesaikannya. Kamu sidang bulan depan saja ya”.

JEDERRR!!

Hati saya langsung bergemuruh mendengar penjelasan si bapak. Saya tahu akan ada kemungkinan si bapak bakal respon seperti tersebut. Cuman saya sudah memupuk harapan yang tinggi bahwa saya bisa kok sidang bulan februari. Apalagi untuk wisuda gelombang pertama, batas akhir wisudanya bulan februari ini. Pupus sudah harapan saya, buat papa kecewa kalo dengar berita ini. Saya pun menahan air mata yang entah gimana mau keluar. Saya langsung speechless dan tidak berani ngomong ke bapak pembimbing lagi, dan cuman bisa mengangguk. “Oh begitu pak, baiklah”. Saya pun tidak bisa memaksa karena relaitanya sudah seperti ini, dan pembimbing 1 dan 2 saya sudah sangat berbaik hati mau membimbing saya yang lalai dan pemalas ini. Ini hanya satu ujian untuk saya.

Alhasil ketika saya keluar ruangan si bapak, air mata itu pun beruraian dengan derasnya. Syukurlah teman-teman saya sudah pulang dan tidak melihat muka jelek saya, kecuali si gomes yang hobi nongkrong sambil donlod film di selasar jurusan. Saya pun tersenyum dengan air mata beruraian ke gomes. Bilang, bahwa saya lagi tidak bisa ngobrol. Syukurlah teman satu ini pngertian dan ga banyak tanya. Sayapun melihat jam, sudah setangah 5. Saya lupa kalo sore ini mau ngeliqo adik-adik 2015. Ah, bagaimana ini. Muka saya sudah ga beraturan. Apalagi kalo saya sudah buruk moodnya, maka orang sekitar saya akan kena cipratannya. huks. Saya pun meng cancel dan menggantinya di hari lain. Saya pun pulang ke kosan. Dan langsung nangis selebay-lebaynya ke anita. Ngejelasin apa yan terjadi sambil berurai air mata dan ingus yang meler. Dari anita saya pun tahu bahwa dia pun sudah mengalami hal ini. Bahkan di undurnya 3 bulan. Ketika dia dikabarkan gagal sidang, dia pun sama seperti saya. menangis sejadi-jadinya, karena sudah berusaha maksimal tapi tidak bisa sidang.

“Ambil hikmah nya iim, bisa jadi biar skrispsi kamu lebih matang. Baik pengerjaannya dan penguasaannya ketika kamu sidang nanti. Karena yang terburu-buru itu juga belum tentu baik.”

Allah, terimakasih sudah memberi sahabat terbaik yang selalu menemani langkah-langkah ku. Bercerita dengan teman, apalagi yang sudah pernah ngalamin masalah yang sama emang best solution. Apalagi teman yang satu ini akhwat sholehah banget. Beda sama saya yang masih banyak bekas-bekas premannya. hihi. Akhirnya saya pun menerima apa yang terjadi. Memang, menerima kenyataan itu sulit. Apalagi kalo kita masih berandai-andai. Saya belajar untuk selalu berbaik sangka dengan keputusan Allah. Ya, saya tau. Yang saya takutkan itu opini orang lain terhadap diri saya. Selalu ingin tampak “hebat” atau “baik-baik saja” di depan orang lain. Salah satu keegoisan saya yang harus saya kikis. Padahal alangkah manisnya hidup ini kalo penilaian Allah kepada diri ini lah yang dijadikan patokan. Maka ga ada yang perlu dikhawatirkan. Allah sudah memeberikan pilihan-pilhan terbaik kok bagi kita. Gimana kita aja mau ngambil pilihan dari Allah yang semuanya insya Allah terbaik. huft~

Lega. Alhamdulillah. sekarang saya masih nunggu masa-masa sidang. ya, semoga ada berita baik selanjutnya untuk menyongsong masa depan. hihi. SEmangat juga ya buat kalian yang lagi skripsi.:)

 

Ikrim – BDG – 5.3.2016 – Sambil revisi typo2 😀

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s