Day 1: Describe your personality

When I talk about my personality, things that come into my mind is how rebel I am in front of my family. Everything, every behavior I showed in front of them is so much bad attitude.

Emang ya, keluarga adalah orang pertama yang berada di ring 1 lu. Mereka yang tau gue luar dalam sejak lahir kedua sampai di umur gue yang udah nginjak 27 tahun ini. Jadi segimanapun gue pake fake face di depan mereka, tetap aja kebaca bo’.

Personality di depan keluarga sama diluaran beda banget. Diluar gue bisa adem dan kalem. Tapi di depan keluarga gue bisa rebel, berontak, ngambek dan marah. Begitupun didepan orang yg gue anggep deket kayak sahabat2 gue. Kadang ngerasa bersalah juga sama mereka, karena mereka ga ada salah. Kadang gue marah karena hal C, tapi gue lampiasin ke mereka. Abis itu nyesel, tapi gengsi buat minta maaf. Sampe kakak gue ngirim chat WA buat nasihatin gue. Segitu susahnya buat ngobrol heart to heart ke diri gue. Astaghfirullah ya ikrim ini 😦

Semoga kedepannya gue bisa nurunin ego gue dan latihan komunikasi tanpa pake emosi.

Kalo ketemu sama orang diluaran bakal beda ceritanya. Personality gue kalo ketemu orang pertama kali, gue bakal jaga jarak dan bangun benteng setinggi2nya. Tergantung jenis hubungan apa dengan orang tsb. Kalo gue butuh orang tsb, ya gue bakal pasang muka manis. Kalo biasa aja, ya gue bakal biasa aja. Bukan tipe yang rame anaknya pas pertama kalo ketemu. Beberapa orang yg ga kenal gue bakal bilang gue polos, pemalu, cuek, jutek, sangar, keliatan pintar dan sholehah. Iya, mereka liatnya luaran kan. Tau gue sholehah (Aamiin ya Allah) dari penampilan gue yang tertutup dari atas sampai bawah, trus ga salaman dan ngomong seperlunya. Sisanya, mereka mengamati dari ekspresi, respon gue dan cara gue ngadapin masalah. Apa2 yang mereka bilang ga salah juga. I can’t please everyone, right?

Gue itu tipe males ngobrol dan mulai pembicaraan. Tapi saat udah deket, gue bakal terbuka banget akan hal yang gue pendam. Tapi pastinya ga semua hal. Beberapa hal yg gue bisa share aja. Temen kuliah gue, ninda sampe ngeluh sama gue karena saking seringnya dia curhat ke gue tapi gue nya ga pernah curhat sebanyak dia. Dia gatau gimana keluarga gue, masa kecil gue, orang yang lagi gue suka atau hal ngeselin dihati gue. Gue cuman mikir, emang perlu ya gue cerita semual hal tersebut? Bukannya itu hal privacy? Bukannya topik2 tersebut topik yang biasa saja, ga sebegitu penting untuk diceritain? Saat itu gue mikirnya kayak gitu.

Gue ngerasa ga ada urgensi untuk cerita hal pribadi gue ke siapapun. Makanya kalo ada teman yang cerita aib mereka, privacy mereka ke gue, gue jadi merasa aneh. Kok bisa2nya dia cerita? Emang gue bisa dipercaya? Apa mereka nganggep gue temen yg bisa dicurhatin semuanya?

In the end, gue sadar. Mereka anggep gue sahabat dan seorang pendengar yang baik. Gue ga ngerasa ahli dalam ngasih nasihat. Cuman dengerin aja dan kalo mereka butuh nasihat gue kasih sepengetahuan gue dari sisi agama dan ilmu yang dikit banget.

Bisa dibilang gue gamau terlalu deket sama siapapun baik cewek atau cowok. Temen2 gue tau kalo gue suka kemana2 sendiri. Jalan kaki, motoran, naik bus, trip ke kota lain. Banyak juga pengalaman gue kemana2 sendiri. Tapi gue menikmatinya. Waktu di amrik, perjalanan naik bus yg panjang kayak dari Washington DC ke New York adalah hal yang sangat gue nikmati. Sendiri duduk di tepi jendela sambil denger playlist favorit gue.

Sifat gue yang lain, gue empati dan simpatinya tinggi. Gue bisa nangis denger kisah sedih orang atau nonton drama dan film. Anehnya gue ga gampang sedih kalo itu bersangkutan dengan anggota keluarga gue. Kakak gue sakit, gue biasa aja. Tapi pas jauhan, waktu gue ngerantau dan tau papa gue collapse, gue nangis bombay sih.

Terkadang gue keliatan cuek, tapi gue berusaha nyari info orang2 yang gue sayang.

Gue ga suka sentuhan. Seperti pegangan tangan, pelukan, rangkulan, dll. Jahatnya gue, sampe gue nolak tangan adik gue yang mau megang tangan gue buat nyebrang jalanan. Begitupun ponakan gue yg pengen pegangan tangan waktu jalan2 di mall. Ini gue sekarang merasa bersalah banget sih kalo inget lagi. Alhamdulillah sekarang udah ga sejahat itu. Gue belajar pas di amrik, sentuhan itu bisa ngalirin energi dan buang rasa sedih. Orang pun merasa dihargai. Note: pelukannya ke sesama jenis ya.

Kenapa gue gasuka sentuhan gitu, mungkin karena dari kecil ga pernah diperlakuin kayak gitu. Gue udah dididik buat mandiri dan ga tergantung sama orang lain. Udah ga tinggal sama orang tua sejak umur lima tahun. Kelas 3 sd udah diajarin masak. SMP udah mulai berani belanja keperluan rumah di pasar. Belajar masak gulai, rendang, dll. Belajar beresin rumah dan belajar mata pelajaran sendiri. Ngerjain peer abis sampe rumah dan belajar untuk ulangan harian esoknya. Semuanya rutinitas gue dari SD sampe SMP kayak gitu. Makanya gue ga punya temen deket pas SD dan SMP. Semuanya gue anggep temen untuk keperluan selama SMP.

Iya, gue geli sendiri kalo ada yg megang tangan gitu. Emang ga bisa sih gue romantis2an. Haha

Gue orangnya juga overthingking, sampe seorang stranger bilang ke guat buat relax and enjoy the experience. Sebenernya gue antara overthinking dan deliberative sih anaknya. Ambil keputusan bisa lama. Sering juga gue nyesel abis ambil keputusan. Ini juga sih yg bikin gue belom nikah2 sampe sekarang. Mikirnya kelamaan. Kata orang kalo udah nemu jodoh, bakal ngeklik dan ga lama ambil keputusan. Berarti ga berlaku dong ya sama gue yang deliberative nya tinggi ini. Huft.

Gue waktu kecil gatau mau apa, masih nyari jati diri. Jadi gue tuh suka ikut2an orang. Pas kakak gue suka baca buku, gue ikutan suka baca buku. Dia suka harry potter, gue ikutan. Baca2 komik juga. Waktu temen kelas lagi trending baca naruto, gue ikutan. Temen mau lanjut sma di cendikia, gue ikutan juga. Makanya sekarang gue hati2 juga sih temenan sama orang dan filter tontonan gue, karena bisa ngasih pengaruh sama gue. Sekarang juga gue nyadar ternyata gue ga terlalu suka baca buku, nonton film pun biasa aja, ga terlalu ngikutin, harry potter pun biasa aja di gue, gapapa kalo gue gatau siapa itu prof. Snape atau mantra buat buka pintu. Gue pun ga masalah kalo gue ga bisa satu alumni dan masuk ke kampus keren kayak temen gue. Ga masalah kalo gue ga punya prestasi yang menggemparkan kayak temen gue di kelas SBI. Ternyata dengan menerima apa2 yang gue suka dan ga gue suka, nerima ga harus ikut arus tren adalah melegakan. Terutama menerima diri gue sendiri yang ga punya hobi, ga punya sesuatu buat dipamerkan adalah menenangkan. Ditanya sama temen, lagi sibuk apa? Nganggur nih coy, ga kemana2, dirumah aja Alhamdulillah.

Ga perlu juga gue punya barang2 mahal karena ga butuh. Lingkungan gue bukan ibu2 sosialita yang harus pamer segala harta dan tren pada jamannya. Lingkungan gue adalah lingkungan kampung dimana yang dilihat adalah kebaikan2 kita, sopan santun dan akhlak. Ga ngerti mereka barang2 branded gitu. Jadi ga guna buat pamer. Yang ada malah jadi malu sendiri. Haha

Kesimpulannya, gue orangnya pendiem di awal ketemu, tapi bisa heboh kalo dapet temen dan lingkungan yang cucok dan asyik. Gue bisa marah dan tenang. Gue bisa jadi problem solver atau good listener at the same time. Gue bisa lu tanya2 soal self-love, self-awareness karena gue pun pernah depresi. Gue nganggep semua orang itu zero di awal pertemuan. Di pertemuan selanjutnya gue bisa nilai orang ini bisa dapet poin 100 atau -100. Bisa gue lanjutin pertemanan atau jadi kenalan aja. Gue punya value yang kuat yang udah gue dapet dari papa gue yang seorang ustadz semenjak dini. Gue bisa toleransi lo walau beda agama, ras, bahasa, suku, dan sexual orientation. Mungkin lo bisa terbuka sama gue, sayangnya belom tentu gue bisa begitu ke elu. Lu harus nunggu timing yang pas buat bisa tahu isi hati gue. Gue suka belajar hal2 baru, dan mungkin gue bakal ngeyel sama pendapat gue. Gue ga suka dipaksa, tapi kadang gue suka maksa kehendak gue ke orang lain. Gue suka makan makanan apa aja. Asal enak. Kalo banyak makan minum yang manis gue bisa kelebihan energi. Gue ga ngerti make up dan skincare. Tapi gue tau apa yang cocok buat kulit gue. Gue tahu apa style yg cocok buat gue. Makanya pas temen gue ngeluh model jilbab gue kok ga diubah kayak tren jamannya, I don’t mind karena gue udah nyaman dan ga perlu diubah selama masih di koridor agama. Mungkin akan susah nasihatin gue saat gue baru bikin kesalahan. Tapi ketahuilah, saat gue diam dan sendiri gue menyadari kesalahan gue. Tapi ya itu masalah gue, ego dan keangkuhannya masih tinggi. Masih belajar buat humble dan ga overthinking. May Allah helps me.

Ternyata banyak juga curhatan hari ini. Kamu yang baca ini, kurang lebih sudah tahu karakter gue gimana. Semoga kalo kita ketemu di dunia nyata, you can treat me well and so do I. Semoga gue dan kita semua selalu dikelilingi sahabat yang sabar dalam menasihati kita. Aamiin

In Pariaman, rainy days in the beginning of October.

Welcome rainy days.

Thank you Allah

Ikrim, your innocent friend

Quran Fighter

Dahulu kami meninggalkan Al-Qur’an,” ujar seorang bapak dari keluarga Syamallekh di Masjid Syaikh ‘Ajleyn sebakda Subuh ketika kami ber-halaqah Qur’an.”Maka Allah pun mencampakkan kami dalam kehinaan di kaki penjajah zionis. Kami terjajah, tertindas, dan hancur; lalu mencoba mencari pegangan dalam gelap, harta, kedudukan, senjata. Tapi itu semua hanya membuat kami kian terpuruk. Kini kami kembali pada Kitabullah; alhamdulillah, kami bisa berdiri tegak, berwajah cerah, dan bersemangat dalam perlawanan seperti kalian saksikan”

(Salim A Fillah pada Lapis-Lapis Keberkahan hlm. 341)

Continue reading

Lean on Me

I know

when things aren’t working out your way

you can’t sleep, no mater how you toss and turn

so many numbers saved on your phone

But you can’t dial a single one up

When you want to be alone, but it gets lonely

When you don’t even have the energy to smile

Things to do pilling up endlessly

Sighs bursting out of your mouth

Lean on me Continue reading

Best Friend Dunya Akhirah

“Which blessing of your Lord will you Deny?”

Petikan ayat dari surat Ar-Rahman ini sudah berkali-kali mengingatkan saya mengenai nikmat Allah yang tak terhitung. Pagi ini dua sahabat saya sudah memenuhi chat Whatsapp dengan obrolan mereka yang penuh  tawa, canda dan  nasihat. Di awali dengan pertanyaan “Alah makan randang chen?” dan berhasil bikin saya misuh-misuh ga jelas karena saking pengennya mencicipi rendang. Apalagi rendang buatan rumah, masakan kakak-kakak saya dan masakan ibu yang selalu menggoda. huhu. Continue reading

Barakallahu Lakum (Mungkin, sebuah kado Pernikahan)

Story 1

Kita menjadi sepasang sahabat sejak masih kanak-kanak. Di umurku 5 tahun dan di umurmu 4 tahun. Aku mungkin lupa bagaimana kita pertama kali bertemu dan berkenalan. Apakah malu-malu seperti anak perempuan yang baru menemukan teman diluar bagian keluarganya atau langsung akrab bermain bersama dan berkejar-kejaran di di halaman tempat tinggalkita yang luas dan sejuk. Ya, aku lupa. Atau kita pertama kali bertemu di Taman Kanak-kanak Harapan Bangsa?

Dari Taman kanak-kanak ini kita menjadi sahabat yang selalu berbagi kebahagiaan. Karena masa ini memang masa yang penuh kebahagiaan. Nothing that was worrying us. Setiap pulang TK yang biasanya diawal-awal sekolah selalu diantar jemput, tetapi setelah kita berkenalan bersama tiga teman lagi, kita berlima menjadi genk yang selalu bermain-main sepulang sekolah. Hal lucu yang paling aku ingat ketika Continue reading

Efisiensi Waktu

Saya kadang merasa waktu begitu sempit dan sedikit, ketika saya terjebak dalam banyak tugas dan deadline. Apa yang salah? Ternyata memang dalam manajemen waktu saya yang salah. Hari ini pun saya kembali diingatkan dengan percakapan saya dengan seorang teman saya, My Partner in Passion”

“Im, aku punya temen yang ga macem-macem. Bahkan waktu kita lagi dinner, aku masih milih menu, dianya langsung milih dan pesen. Waktu aku mau mesen, dia udah makan duluan. Waktu aku baru mau makan, dia udah selesai.” Katanya

“Kamu lelet banget rin” kataku becanda

“Iya juga sih ya. trus pas aku tanya dia, kenapa cepet banget makannya dan setiap dia melakukan suatu hal kok asa cepat dan rapih. Trus dia jawab gini : iya dong, gue kan orang SIBUK, jadi gue harus manfaatin waktu gue. Gue haru EFISIENSI WAKTU gue. Lo mikir deh, kalo lo efisiensi waktu dari hal-hal kecil, misalnya makan lo yang bisa 15 menit, jadi 5 menit. jadi lo bisa efisiensi waktu 10 menit buat ngerjain tugas lo yang belum selesai dan manfaatin buat yang lain.”

Deg, saya merasa tersindir. Asli, waktu yang saya rasa sangat sedikit emang banyak dihabiskan dengan hal remeh temeh yang bahkan bisa saya manage lagi. Benar juga kata teman saya ini, bahwa dengan efisiensi waktu, kerja ontime, maka kita bisa menghemat waktu kita juga buat istirahat setelah melukan aktivitas. Ya, terkadang kita sering merasa menjadi orang sibuk. Udah tahu sibuk, tapi kerjaan masih ngesot kayak siput. Aduh ikrim, hayu evaluasi diri.

Bahkan Allah telah mengingatkan kita dalam surat Al-ashr, “Demi Masa”, agar kita tidak menjadi orang yang merugi.

Survive and be #AmazingMe

Bandung

19.09.2014

Je Ne Sais Pas

Truly, Je ne sais pas. 

Begitu ungkapan dalam bahasa Perancis yang artinya saya tidak tahu. Sekarang saya benar-benar tidak tahu untuk melakukan apa yang terbaik bagi diri saya dan orang lain. Tugas yang menumpuk, amanah yang menumpuk, saya rasa saya benar-benar tidak sanggup untuk memikulnya. Dan saya tidak tahu, kenapa sayalah orang yang memikul hal ini? memang, Hanya Allah yang Maha Tahu dan tugas saya hanya berhusnudzon. positive thinking dengan segala hal yang terjadi sekarang. bersyukur. mungkin kata itu yang kurang saya ungkapkan saat ini. hati ini penuh pergumulan dengan hal yang abstrak. yang sekali lagi, saya tidak tahu. Satu hal yang pasti, saya ingin menyelesaikan apa yang sudah saya mulai dengan penuh kesadaran. Saya butuh motivasi, tapi motivasi terbesar sebenarnya berasal dari diri saya sendiri. 

 

Note of the day: Jadilah Mutiara dimanapun kamu berada

 

Salam

Freshly, a new Home

Alhamdulillah, setelah lama tidak berkutat dengan dunia blog, akhirnya saya memiliki rumah baru. sebelumnya blog saya di blogspot tidak saya publish lagi, karena saya pikir, begitu banyak postingan yang tidak bermanfaat. blog yang dulu saya tulis sejak jaman SMP, telah menghasilkan tulisan yang bertranformasi dari tulisan anak SMP yang penuh dengan imajinasi dan pencarian ajati diri, hingga sekarang semoga penuh dengan kebaikan. aamiin.