Papa #1

Dulu, waktu kecil saya ngaji d MDA jauh dari tempat tinggal saya. Ya, saya tinggal di kampung, SD juga di SD negeri deket rumah. Tinggal jalan kaki langsung nyampe. Lalu saya mulai ngaji di MDA yang waktu itu paling keren, paling terkenal dan paling hits di antara anak2 SD. Padahal di depan rumah saya ada TPA. TPA Nurul Bilad. TPA yang didirikan nenek dan mama saya. Tapi sejak mama dan nenek saya meninggal, TPA itu udah ga se aktif di masa mereka hidup. TPA ini udah mati suri. Hanya bangunannya yang gagah berdiri. Tapi tidak ada guru dan murid2nya. Sedih ya 😦

Kemudian makdang saya menyuruh untuk ngaji di MDA. Abis pulang sekolah jam 1, langsung makan, sholat dan ganti baju seragam MDA. Saya merasakan keasikan tersendiri belajar di MDA. Saya memiliki banyak banget teman. sekelas bisa sampe 40-50 siswa. Sedangkan di SD, saya hanya memiliki 8 teman. Kebayang lah ya gimana di perbedaannya. Dan wajar untuk di kampung, minat sekolah masyarakatnya emang rendah banget. Walaupun sekolah udah gratis, kalo ga ada kemauan, ya mereka ga bakal sekolah. Kalo pun sekolah juga sering bolosnya.

Sebenarnya bukan mau cerita yang di atas..hehe.. di MDA saya kalo udah lulus, kita ada perayaan wisuda gitu. Pake jubah hitam, toga dan di make up. Bagi anak2 SD hal ini tentunya menjadi hal yang ditunggu. Sampe belajar untuk jalan saat penerimaan ijazah aja kita latihan seminggu. Takut banget banyak salahnya. Saya juga belajar rebana dan tari pasambahan untuk mengisi acara wisuda sebelum sebelumnya. i was excited. Makanya saat-saat kelulusan adalah saat yang saya nanti-nanti.

AKhirnya datanglah hari kelulusan tersebut. Lebih di tunggu-tungguu di banding kelulusan di SD. Saya pake kebaya, saya di make up, mengikuti ceremony, menerima ijazah, bersalaman dengan pak abas, kepala sekolah MDA dan di foto, selesai. Setelah acara selesai kita pawai. Waktu itu pake sepatu heels. anak SD sok sokan pake heels. Padahal udah tinggi dari jaman SD. Makin tinggi deh keliatannya.

Acara pun selesai. Kami berfoto. Saya dan adik sepupu saya wisudanya bareng. DIa menjadi sahabat saya selama di MDA ini. Berfoto adalah hal yang tidak saya dapatkan ketika lulus SD. saya tidak memiliki kenangan dalam bentuk foto dengan teman-teman SD saya. Tapi saya memiliki foto untuk MDA. 

Tentang Papa

Papa saat itu datang melihat saya wisuda. Saya senang sekali papa datang. Karena kami tidak serumah dan intensitas pertemuan hanya ketika saya ada butuhnya ke papa. Kemudian setelah selesai wisuda saya mencari-cari papa. Tapi sayang, saya tidak menemukannya. Saya sedih dan marah sama papa saat itu. Saya masih ingin ketemu papa, menunjukkan kepadanya bahwa saya membanggakan beliau. Tapi papa tidak mau menunggu barang sebentar untuk memeluk saya atau berfoto sebentar. Karena bagi saya yang masih anak-anak saat itu, apa yang dilakukan papa sangat membuat hati saya sedih. Sampai saya hampir membenci beliau. Astaghfirullah.

6 tahun kemudian, saya lulus SMA. Ya, kami ada perayaan juga, namun saya tidak se-excited waktu SD. Saya pun melalui seremoni tersebut dengan biasa. 5 tahun kemudian saya wisuda kampus. Qadarullah, papa sakit jantung menjelang hari saya wisuda. Ini sakit terparah dan terjadi di hari menjelang saya wisuda. Pada akhirnya papa tidak bisa datang dan di ganti kakak kedua saya yang datang. menjadi wisuda yang sepi lagi tanpa kehadiran papa. Kemudian saya menyadari, bahwa proses wisuda ini bukanlah hal yang penting. Tidaklah penting papa saya tidak datang, saya tidak memiliki momen dengan papa, saya tidak memiliki foto dengan beliau, saya hanya wisuda di dampingi kakak saya saja. 

Tapi, saat saya masuk sekolah, saya selalu di dampingi papa. Sejak SD, MTs, SMA, sampai kuliah. Saya selalu di dampingi beliau. Bahkan ketika saya bersikeras ingin SMA di cendikia, papa rela mengantar saya kesana dengan motor walau sangat jauh. Saya yang egois pengen daftar kesana di sanggupi papa. Ah papa….betapa egois dan kenak-kanakannya saya ini. Walau pada akhirnya saya tidak melanjutkan tesnya karena terlalu jauh. Kemudian saya daftar ke SMA favorit di kota papa masih menemani. Sampai saya kuliah di bandung pun, papa mau bersusah-susah dan itu pun mengeluarkan banyak sekali uang dan tenaga. Rela ikutan mengantri dengan saya saat daftar ulang, mencari kos-kosan dan memastikan saya baik-baik saja saat dia akan pulang.
Allah..

Ah, ga sebanding apa yang saya lakukan untuk menebus kebaikan papa. Saya mungkin orang paling egois di dunia ini. Sibuk kepada diri sendiri tanpa melihat orang sekitar. Saya hanya berpusat pada diri sendiri sampai keluarga sendiri tidak saya pedulikan. Saya masih tidak bersyukur dengan banyaknya keinginan saya yang tidak bisa dipenuhi. Kemudian saya marah, ngambek ala anak abg. Memalukan banget sih kamu im

Papa, sehat selalu ya. Liat iim sukses dan membanggakan papa dengan prestasi versi kita. Semoga Alah menyayangi papa seperti iim menyayangi papa.
With love, you 6th daughter.

Advertisements

A lesson about Marriage #2

Mendidik anak itu susah banget banget. Sampe nangis nangis karna udah ga bisa nahan sabar  udah ga bisa pasang muka senyum. Mendidik murid2 saya yang satu kelas ribut dan bawel minta ampun. Pas di rumah ngurusin ponakan yang susah minta ampun buat disuruh sholat. Hiks.. dan pada akhirnya setiap anak memang bawa banyak banget kebahagiaan. Suka banget kalo liat mereka ketawa lepas. Nanya ke saya berbagai hal yang pengen mereka tahu dengan muka polosnya yg minta di cubit.
Hikmahnya pun saya harus banyak bersabar dan ikhlas. Duh belajar ikhlas dan sabar lagi. Ya Allah beri saya kesabaran yang luaaaasss bangey dan keikhlasan yang tiada taraa

A Lesson about Marriage #1

“Im, tau gak sih, dulu ungku sempet ngasih nasihat ke mbak. Waktu awal2 nikah, banyaakk banget cobaannya. Kami sama2 mulai dari nol. Dari bawah banget. Waktu itu mbak sering ngeluh kok gini amat nikah ya. Trus di nasihatin sama ungku. ‘Ga boleh gitu. Kita harus terus bersyukur. Walau kekurangan dari segi materi, Alhamdulillah segala kebutuhan yang dibutuhin saat itu dapat terpenuhi kan. Liat yang lain, walaupun mereka dilimpahi banyak materi, tapi ada aja ujiannya. Ujian dari segi anaknya lah, suaminyalah dan lain lain.

“Makanya mbak sejak saat itu ga pernah ngeluh2 lagi. Liatin aja kesemua orang kalo kita baik2 aja. Ga perlu ceritain keluh kesah dan aib keluarga. Alhamdulillah anak2 semuanya sehat dan punya suami yang pengertian. Nah, disinilah letaknya sakinah mawaddah wa rahmah itu. Ketika kita ikhlas menjalani pernikahan tersebut” :“
maret 2017

-mbak kepada ikrim :”

Rumah Tahfidz itu, Aku Rindu

TIba-tiba saya merindukan lingkaran ini yang setiap sabtu pagi saya sudah bersiap-siap untuk menghadirinya. Rindu dengan aktivitas menghafal qurannya, rindu dengan para anggotanya yang seringkali berganti orang, rindu dengan ustadzah tahfidz kami yang sudah seperti ibu sendiri, rindu dengan riuh suara para penghafalnya, rindu mengahafal quran bersama-sama, apalagi kalo sudah masuk surat al-Mulk, surat paling favorit bagi saya, rindu dengan teh tini, teh mayang, bunda hani, teh iis yang selalu hadir, dan para anggota lainnya yang kadang saya lupa namanya karena kehadiran saya yang sering absen menjelang sidang. huhu..

AH, benar saja kata orang. Kita akan merasakan kebaikan-kebaikan orang ketika orang tersebut sudah tidak bersama lagi. Jika boleh menyesal semenjak saya tidak tinggal di bandung, adalah tidak memanfaatkan waktu dengan baik membersamai lingkaran tahfidz ini, menambah hafalan baru bersama mereka para ahlul quran. Allah, maafkan hamba yang lalai ini. Jadi ingat Nasihat Bunda Hani saat saya susah banget nambah hafalan, lalu semangat saya untuk menjadi Quran Fighter, sampai curhat saya yang kepengen Jadi santri Tahfidz. Dan sekarang saya berada di titik terbawah saya soal keimanan, beda tempat menjadikan saya beradaptasi lagi dengan tempat yang baru. Yuk semangat lagi ikrim! Lillah.. Bismillah.

Pekanbaru, 03092016

A Letter to 1 Jan 2017 Myself

Teruntuk dirimu ikrim di satu tahun mendatang. Satu tahun belakangan ini selama tahun 2015 telah terjadi banyak hal. Belajar hal-hal baru melalui PPL sebagai guru bahasa Jerman selama kurang lebih 5 bulan. Menjadi bagian dari pejuang ilmy di MITI KM dan belajar banyak hal mengenai profesionalitas dan kerja cepat walau jarak yang berjauhan. Menghadiri banyak acara wisuda dan pernikahan sahabat terdekat dan turut berbahagia akan hal tersebut. melalui berbagai masalah dan kesenangan, tekanan, kontrol emosi, jatuh bangun mengejar impian dan iman yang terlalu sering naik turun. Melakukan perjalanan yang menyenangkan bersama teman-teman, perjalanan singkat dan jauh untuk pulang dan pergi ke pariaman-bandung. Continue reading “A Letter to 1 Jan 2017 Myself”

Story of Jogja

sebenarnya ini cerita udah lama. Udah sebulan yang lalu. tapi ga sempat ditulisin. Terlalu sibuk sayanya :p
bukan, cuman males aja nulis di blog. sukanya nulis di tempa yang lain.
tapi kemarin si Mbak nelpon, trus nagih postingan saya mengenai travelling ke jogja kemarin.
Nasib, udah umbar2 cerita ke orang rumah. *pamer si gue nya 😀

jadi sekitar pertengahan april, saya lupa tanggalnya. pokoknya hari jumat, sepupu saya yang memiliki rejeki lebih *ciee .. memutuskan untuk travelling ke bandung. Emang keluarga saya tuh hobinya jalan-jalan mulu. apalagi saya (LOL) emang jiwa muda kayak gitu kali  ya. kalo udah nikah, punya anak bakal repot deh kayaknya *mikir

di pagi jumat yang cerah di kota Bandung, sepupu saya, kak icha dan atih nelpon, bahwa mereka sudah nyampe di bandara husein bandung. Dan saya kelabakan, karena masih kuliah. ZIDs vorbereitung sama Herr Dani. jam 11 baru selesai. abis itu mau ngerjain hal-hal mengenai LEPPIM . *these things drive me CRAZY!! *cerita nya bakal ribet kalo yang ini

eh, ternyata mereka udah nyampe depan gerbang UPI. pake taxi. lalu berangkatlah kita pake taxi tersebut ke kosan saya di belakang UPI. dengan tenaga yang tersisa abis kuliah, ngurusin a little crazy things tersebut kita nyampe kosan saya. dan pas nyampe saya baru inget, BB saya ketinggalan di jok taxi!!
o Mein Gott!!
sayanya nyantei aja. ya, kalo udah bukan rejeki gimana lagi. kan rejeki datang dari Allah.  saya yakin itu. eh, ternyata sepupu saya bantuin buat nelpon henpon yang Alhamdulillah ga saya silent. *kalo di silent bakal beda nih nasib  si BB.
setelah tiga kali telpon ga di angkat, kahirnya si bapak berbaik hati buat ngangkat.
ternyata tuh henpon jauh letaknya di bawah jok. jadi ga kedengeran. setelah ngobrol panjang lebar akhirnya si bapak mau balik lagi. katanya sih udah jauh dari kosan saya.. setiabudhi kok dibilang jauh.. ==” hmm

setelah hp nya balik, di kasih lah uang buat si bapaknya. ternyata katanya kurang.. errrr ++’
akhirnya ditambah deh…
makasih bapak taxi *senyum

di kosan kita ngobrol banyak. biasa, kan udah lama ga ketemu. jadi banyak yang kangen saya.. hoohooo *pletak

karena saya masih ada urusan di kampus, jadi si sepupu saya suruh istirahat dulu. kan capek banget tuh.
sore sekitar pukul 5, saya balik. sekalian mau ngajak mereka makan keluar. eh, pas ketemu di gymnasium UPI yang gede *promo , si sepupu bilang kalo mau ke jogja dan ngajakin sayaa.. eehh.. sayanya mikir. soalnya sabtu saya ada agenda, tutorial adik tingkat. trus minggunya ada pelantikan LEPPIM. huwaa… pilihan itu emang sulit kawan!!

emang udah keturunan suka travelling akhirnya saya iyain.. hahahhaa
urusan yang itu bisa di urus ntaran, pikir saya
ternyata saya melupakan tugas Herr Setiawan yang dikumpulin besok. sambil siap siap packingnya, saya bikin tugas kilat. untung via email tugasnya.. terimakasih teknologi!! 🙂

beres tugas, beres sholat yang di jamak sekalian. kita berangkat menuju terminal cicaheum. butuh waktu satu jam samapi kesana. karena macet. dan weekend jalanan Bandung padat merayap. sampai di Terminal Caheum ternyata bus nya udah pergi semuaaa.. 😦
sedih dong, alamat ga jadi berangkat deh kitanya. mana udah jauh jauh ke terminal caheum yang emang beneran jauh  ini mah.
karena perut sakit karena laper, kita makan pecel ayam dulu. setelah itu coba ke alfamart nanya tiket kereta Api. ternyata full semua. yaiyalah, kan weekend..

trus kita balik lagi ke terminal, si mamang banyak yang nawarin kita travel .tapi kita masih kurang percaya aja sama si travel. takutnya bakal di apa-apain di tengah jalan. bisa aja kan?
apalagi si atih yang memiliki rasa parno yang tinggi, sempat berhasil mempengaruhi saya untuk mundur dan balik ke kosan. tapi sayanya yang emang ga rela udah capek-capek kesini, trus balik lgi, akhirnya ber kongsi dengan kak icha untuk mempengaruhi si atih dan berangkat deh tepat pukul 9 malam!!
YEY!!

hehehehhe

pengalaman yang ga enak itu ya di travelnya. sumpek gegara banyak yang ngerokok. kita bertiga duduk di jok belakang. jadinya kitalah korban  akibat ulah orang yang bisa membunuh  itu.
mana ditambah ada perempuan ga bener di depan saya. Masya Allah. ga usah lah saya ceritain yang ini. semoa beliau diberi hidayah sama Allah. aamiin

pukul 9 pagi, kita nyampe di jogja dan berhenti di taman pintar jogja. si jomanih, yang juga ikutan. dia berangkat dari kota solo. jemput kita pake mobil. dia bawa temen, tapi kita ga pernah kenalan, ga tau namanya. tapi bisa-bisanya sok akrab dan nyuruh-nyuruh beliau. muehehehe… maapin kita mas nyaaaa .. semoga bisa bertemu di lain waktu.

depan borobudur

perjalanan pertama kita adalah ke Borobudur Magelang!!
lumayan jauh juga dari yogyakarta. tapi karena pake mobil sendiri jadi ga kerasa.. 😀

nyampe di jogja cuaca cerah panas lo.. alhamdulillah,, sesi narsis pun dimulai. apalagi kalo bukan foto-foto. pake kamera SLR jadinya bagus, walopun objeknya ga bagus. alias kita2 ini.. 😀

keliling borobudur itu bikin capek, kalo ga diselingi sama sesi foto. sayang banget patung-patung borobudurnya banyak yang udah di ambil sama tangan-tangan jahat. ada yang kepalanya hilang, lengannya hilang, batu nya yang hilang dan relief yang udah di rusak juga.. sedih juga ngeliat sejarah yang sudah mulai pudar 😦
dulu ngeliat borobudur itu di buku sejarah doang. ga kepikiran buat menginjakkan kaki kesini. Alhamdulillah skenario Allah indah banget 🙂

saya, kak icha, atih, jomanih and his friend
kepala patung nya ga ada 😥

pas kita hampir nyampe di puncak borobudur, eh, hujan turun deress bangeeettt
semua pengunjung langsung lari pontang panting. tapi herannya bule-bule yang jadi pengunjung menikmati banget hujannya. emang ga ada hujan ya di negeri mereka? kan kalo orang indonesia kampungan banget liat salju. mungkin mereka juga gitu. hihi… *peace bule bule

dasar sepupu saya yang emang hobi shopping, lagi hujan2 gitu sempet2nya belanja. jadinya kan saya ikutan. tapi saya sadar, kalo saya statusnya mahasiswa kere.  jadi ya belanja seadanya. apalagi orang rumah juga tahu saya berangkat dan nitip ini itu.. iya kali kalo saya bawa duit banyak.. ==”

setelah menghabiskan sepanjang hujan untuk belanja, akhirnya kita balik ke mobil. iya kita aja. jomanih sama temannya ga ikutan lah. dengan susah payah lo bawa 4 kantong belanjaan..ckckck

oya, di borobudur saat itu ada pameran mobil Lamborghini. keren bangeett.. pengen lah satu ajaaa ._. tapi dikasih..hehe

Pengen dong satu aja 😀

malemnya kita jalan2 di jalan malioboro. nginep di wisma sekitar sana. tapi karena udah kecapean, ga jadi deh. cuman makan bareng sama temennnya kak icha di deket UGM sono

besoknya kita berangkat ke gunung merapi. mau liat jejak merapinya sama mbah marijan. sayangnya buat kesana harus sewa jeep dulu.. itu kan mahal. akhirnya cmn main-main di lerengnya aja. ga sampe atas. foto-foto dan liat-liat foto saat kejadian meletusnya gunung merapi. masya Allah, gimana kalo di neraka? pasti panas banget..

gunung merapi :’)

puas hari minggu ke gunung merapi, sorenya kia keliling kota jogja, dan baru nyadar, ada banyak tempat yang belum dikinjungi. ada keraton, pohon beringin kembar yang katanya kalo berhasil melewatinya dengan mata tertutup, impian kita bakal tercapai. Wallahualan
dan masih banyak lagi.
dan emang, yogyakarta tuh biknin KANGEN!!

sorenya kita pulang pake kereta ekonomi AC.
Alhamdulillah, makasih Allah kesempatannya, makasih kak icha n atih buat journey yang menyenangkan.
trimakasih jogja, menjadi kota yang emang enakeun lah 🙂

see you jogja on the next time!!

with Love

@ikrimmah

Terimakasih Allah

Terimakasih Allah,
untuk segalanya
Kau berikan lagi kesempatan itu
Takkan terulang lagi
kesalahan
semua kesalahanku yang menyakitiMU

tidak ada yang sia-sia segala yang diciptakan Allah, segala hal yang terjadi, segala yang didapat.
Tergantung bagaimana kita mengambil sudut pandang. Apakah kita men-judge segala hal yang terjadi ataukah bersyukur akan segala hal yang terjadi.
Terkadang saya sendiri, ketika terjepit, segala hal buruk merasuk dalam pikiran. dan akhirnya sayapun putus asa. bertanya mengapa, mengapa dan mengapa.
atau menyalahkan diri sendiri. “ah, kenapa saya begitu bodoh?!”

Ya Allah, Maafkan segala Khilaf..
Segala keburukan yang telah terjadi
maafkan..maafkan

:’)

yuk, menghadapi hari yang lebih baik pastinya

Allahu Akbar !

Love

Ikrimmah

menulis itu paksaan (?)

first on my experience.
menulis diary karena tugas bahasa indonesia kelas X SMA yang di tugaskan oleh bu yunita, guru bahasa indonesia sekaligus wali kelas.
dulunya obsesi bikin karena pengin dapet nilai perfect. Alhamdulillah i got it
trus??
trus sekarang jadi kelanjutan deh.
ada di diary, walaupun jarang nulis. saya sudah punya 4 koleksi buku diary
trus 3 buah blog. multiply 1, blogspot 2.
tapi akhirnya saya kerdilkan dan di hapus karena multiply sudah menghapus proggram blognya.
padahal saya lebih suka nulis di multiply 😦
trus blogspot satu lagi saya hapus karena males ngurus dua rumah
ribet + useless

well, awalnya emang paksaan demi ngejar nilai. Tapi saya mempelajari banyak hal dari tugas guru bahasa indonesia saya ini. seringnya menulis diary, saya punya buku sejarah kehidupan saya (baca : Autobiografi)
sering menulis diary , ternyata tidak membuat tulisan saya makin bagus ==”
sering menulis diary, ternyata kangenin kala gak menulis
sering menulis diary, saya jadi punya banyak ide untuk menulis hal lain. ide itu memang terus bermunculan.

saya jadi ingat sebuah quote

ingin menulis ya menulislah, tunggu apalagi. menulislah dari detik ini juga. jangan ngomong ga bisa. menulislah. menulis, ya menulis!!

🙂
Salam hangat dari negeri Rantau